Kitabisa! - #RioHaryantoF1 - Indonesia Menuju Formula 1

#RioHaryantoF1 - Indonesia Menuju Formula 1

Saatnya Indonesia bertanding di Kejuaraan Dunia Formula 1. Mari dukung perjuangan Rio Haryanto yang telah mengharumkan nama bangsa di kompetisi internasional.
Campaigner
Sahabat Rio Campaigner Telah Terverifikasi

Rp 273.749.121

terkumpul dari target Rp 250.000.000.000
0% terkumpul
Campaign Telah Berakhir

Bantu campaign ini dengan menjadi Fundraiser
Setiap donasi yang Anda kumpulkan akan disalurkan ke #RioHaryantoF1 - Indonesia Menuju Formula 1

Jadi Fundraiser

Campaign ini mencurigakan? Laporkan
Baca update terbaru dari campaign ini!

Indonesia di Mata Dunia

Saya awali kampanye ini dengan sebuah kisah dari seorang teman yang pernah menanyakan apa yang orang ketahui tentang Indonesia kepada sekitar 100 orang dari 50 negara di dunia, seperti Amerika Serikat, Australia, Azerbaijan, Bosnia & Herzegovina, Puerto Riko, Inggris, Italia, Perancis, Portugal, Swedia, Spanyol, Meksiko, Tiongkok, Hong Kong, Mesir, Georgia, Kroasia, Kuwait, Republik Ceko, Armenia, Luksemburg, Moldova, Maroko, Rusia, Turki, Ukraina, Uni Emirat Arab, India, Pakistan, Argentina, Peru, Chili, Uruguay, Kolombia, Venezuela, Korea Selatan, Turkmenistan, Kazakhstan, Uzbekistan, Kirgizstan, Afghanistan, Turkmenistan, Filipina, Singapura, hingga Nigeria dan Ghana.

Jawaban yang umumnya teman saya dapatkan dari mereka adalah:

"Indahnya Bali dan banjir besar di Jakarta."

Tidak ada satupun yang mengenal Indonesia dari prestasinya di bidang olahraga, seperti dari sepakbola. Bahkan, tidak ada yang mengenal prestasi Indonesia di badminton dimana kita juga sebenarnya memiliki juara dunia. Ketika teman saya tersebut menanyai mereka mengenai Formula 1, mereka setidaknya tahu siapa Michael Schumacher itu.

Kemudian, teman saya tersebut dengan penuh semangat menggalang dukungan dari seluruh penjuru dunia untuk Rio Haryanto...

Turkmenistan - Korea - Nigeria - Filipina

Rusia - Israel - Peru - Kolombia - Inggris Raya - Venezuela

b867e8985c1759d01ef45a19a0b441bab0829085

472b4a12b7edbbb9534e770cacbf17135741067a


79955142412a944c549960d33e4126eac1b56cb8

Prestasi Rio Haryanto

Prestasi demi prestasi telah diukir oleh Rio Haryanto, pembalap asli Nusantara yang kini telah tiga kali menjuarai balapan GP2 Series. Sebagai ujung tombak bangsa, Rio yang baru berusia 22 tahun telah berhasil membanggakan 250 juta penduduk Indonesia dengan mengumandangkan "Indonesia Raya" di kejuaraan internasional. Untuk musim balap 2016, Rio pun memasang target bertanding di Kejuaraan Dunia Formula 1, perlombaan balap mobil tahunan paling bergengsi dengan jumlah penonton global mencapai setengah milyar pasang mata. Rio sendiri tinggal menandatangani kontrak dengan salah satu tim F1, hanya saja dana masih dibutuhkan. Oleh karena itu, demi kejayaan bangsa Indonesia, saya harapkan kontribusi dari seluruh masyarakat.

ce15ed940de5f6e1252371738a4df890a9fa757f

3db6530629f8c6eb028306001a5c47369efdd738

Nasionalisme Rio Haryanto

Rio menunjukkan semangat nasionalisme yang tinggi. Dalam sebuah kesempatan, ketika seluruh pembalap GP2 Series diminta penyelenggara mengemukakan alasan mengapa mereka mencintai balapan, Rio menjawab dengan jiwa patriotisme. “Saya menyukai balapan karena saya senang mewakili Indonesia.”

 

77b1fe12e2d9e610e9d84e294b5c4fd08a9f55ae

Popularitas Rio Haryanto

Rio adalah pembalap aktif paling populer di GP2 Series. Akun twitter Rio saja memiliki jumlah pengikut sebanyak 276.000 atau sekitar 20 kali lebih banyak daripada juara GP2 tahun lalu Jolyon Palmer. Jika Rio berada di F1, maka ia akan menjadi pembalap paling populer ke-11 di atas Valtteri Bottas, Carlos Sainz, Max Verstappen, Marcus Ericsson, Felipe Nasr, Daniil Kvyat, Roberto Merhi, Alexander Rossi, dan Will Stevens. Status heroik Rio seringkali dibandingkan dengan ikon-ikon F1 legendaris seperti Ayrton Senna asal Brazil dan Fernando Alonso dari Spanyol, dimana mereka berhasil mengubah cabang balap mobil di negara masing-masing menjadi olahraga nasional yang besar.

Bukti dukungan nyata dari masyarakat Indonesia dalam perjuangan Rio Haryanto menuju Kejuaraan Dunia Formula 1 dapat dilihat di sini.

#RioHaryantoF1

Prestasi terbukti, berjiwa Indonesia, populer di mata fans, para sponsor kemana?


f8915b9ff7aac78a06e9ea4a8c9c6ce08afd7e53

Tantangan Sebagai Atlet dari Indonesia

Perjuangan Rio mengharumkan nama bangsa di dunia olahraga sudah dimulai sejak usia 6 tahun. Sepanjang karirnya, Rio pernah mendapat perlakuan yang dirasa kurang mengenakkan.

1. GP3 Series 2010 - Istanbul, Turki: Panitia lomba tidak menyangka akan ada orang Indonesia menjadi juara. Lagu kebangsaan "Indonesia Raya" bahkan belum disiapkan dan mereka harus membalikkan bendera putih-merah Polandia untuk dijadikan bendera merah-putih Indonesia di podium kemenangan.

2. GP3 Series 2010 - Silverstone, Inggris: Rio naik podium di race pertama dan panitia lomba kemudian membongkar mobil Rio karena dicurigai curang. Setelah diperiksa, pelanggaran tidak ditemukan namun mereka tidak memasang kembali mobil Rio dengan baik. Rio akhirnya harus tersingkir di race kedua karena kerusakan komponen mobil.

"Panitia benar-benar tak percaya kalau Rio bisa begitu cepat pada race 1. Silakan saja membongkar mobil Rio tapi tolong dikembalikan seperti semula. Yang ada mereka malah memasang lagi alat itu dengan tidak sempurna dan bahkan kalau dilihat lebih detail ada yang bengkok. Benar-benar pengalaman buruk, karena itu tidak bisa diprotes." ujar Sinyo Haryanto, ayahanda Rio.

3. GP2 Series 2015 - Monza, Italia: Rio mendapat penalti karena dianggap mengambil keuntungan dengan memotong jalan. Padahal, Rio ingin menghindari tabrakan dan bahkan sudah melambatkan mobilnya supaya tidak dianggap mengambil keuntungan. Sementara itu, pembalap lain yang jelas-jelas memotong jalan dan tidak mengurangi kecepatannya justru tidak mendapat penalti.

4. GP2 Series 2015 - Sochi, Rusia: Rio sudah menyalip untuk berada di posisi pertama sebelum sinyal safety car menyala (jika terjadi kecelakaan, safety car diturunkan dan peserta tidak boleh salip menyalip) namun panitia menyatakan Rio harus turun ke posisi kedua. Sebaliknya, komentator siaran GP2 di TV Karun Chandhok pun mengatakan bahwa Rio berhak menjadi juara.

5. F1 2015 - Suzuka, Jepang: Peluang Rio naik ke Formula 1 ditertawakan dan dijadikan lelucon oleh salah satu komentator siaran F1 di TV internasional. Ia mempermainkan nama Rio dengan sebutan seperti "Rio de Janeiro", "Harry Auntie", dan "Harry's Auntie".


Pertanyaan yang Sering Ditanyakan

df873567c2aaf4a65a7c6325ca140b587362e380

90996f133fb3316cbd2a4cabfd3e5f46579c0d79

- Apa tujuan dari Crowdfunding #RioHaryantoF1?

Sepanjang sejarah Indonesia, tidak ada pembalap nasional yang memiliki catatan gemilang seperti Rio. Berhubung belum ada kabar positif dari pemerintah, Kemenpora, BUMN, atau swasta padahal Presiden sudah memberikan instruksi supaya Rio didukung ke F1 dari beberapa bulan yang lalu, maka saya berinisiatif membuat kampanye ini karena tidak ingin Indonesia kehilangan bakat terbaiknya. Dikabarkan, deadline negoisasi dengan tim Manor adalah 31 Oktober. Mengantarkan Rio ke F1 dengan dana sepenuhnya dari crowdfunding atau setidaknya dengan ramainya kampanye ini, sponsor besar lain akan tertarik mensponsori Rio. Mari kita apresiasi aset bangsa yang telah terbukti berprestasi di kancah internasional.

- Mengapa F1 membutuhkan dana yang besar?

F1 adalah kejuaraan dunia tahunan paling bergengsi untuk perlombaan balap mobil berkursi tunggal yang digelar di sekitar 20 negara. Contoh budget sebuah tim dapat dilihat di infografis ini. Bisa dilihat bahwa satu tim F1 dalam satu tahun dapat menghabiskan hingga di atas 3 triliun rupiah dan satu mobil F1 saja sudah bernilai 125 milyar rupiah. Jika tidak termasuk ke dalam program pengembangan pembalap dari tim F1 itu sendiri, maka diperlukan dukungan finansial untuk mendapatkan kontrak dengan tim lain.

- Apalagi yang membuat F1 mahal?

F1 sebenarnya tidak "mahal". Bagi saya, mahal itu ketika membeli satu porsi bubur ayam dengan harga 10 juta rupiah. F1 bukan hanya cabang olahraga, tapi ia juga merupakan marketing platform yang menjangkau sekitar 200 negara di dunia dengan 500 juta penonton TV sehingga kepentingan bisnis pun tidak bisa terpisahkan. Siaran TV F1 per tahun mencapai 30.000 jam dan biaya akan sangat tinggi jika Anda membayar slot iklan selama itu dan tentunya akan membosankan bagi penonton. Jika perusahaan Anda menjadi sponsor F1, perusahaan Anda berkesempatan menjadi "iklan" dari 30.000 jam siaran TV. Dalam dunia sponsorship, ada istilah Advertising Value Equivalency (AVE) untuk menghitung "nilai iklan" jika suatu sponsor muncul di media padahal ia tidak sedang beriklan di media tersebut. Harga yang harus dibayar sponsor untuk tampil di F1 sebenarnya sangat "murah" jika menghitung apa yang didapat.

Kita ambil contoh kasus Infiniti yang dapat menggelontorkan hingga lebih dari 100 juta dolar AS untuk menjadi sponsor sebuah tim F1 dalam setahun. Berdasarkan exposure yang didapat dari audience F1, nilai iklan Infiniti mencapai lebih dari 1 milyar dolar AS atau "untung" 10 kali lipat dari sisi marketing. Itu belum ditambah image positif ketika tim yang disponsori menjadi juara. Beberapa orang memang mengkritik metode AVE tapi ia masih dipakai di banyak industri.

- Bukankah atlet yang berbakat harusnya digaji atau otomatis mendapat sponsor besar?

Para juara dunia seperti Michael Schumacher dan Fernando Alonso pun dulunya harus membawa dana untuk pertama kali tampil di F1. Kini, Alonso masuk ke dalam jajaran atlet dengan bayaran paling mahal dengan 35 juta euro per tahun. Juara dunia 5 kali asal Argentina, Juan Manuel Fangio bahkan dulu didukung penuh oleh presidennya yang ingin mengangkat nama negara melalui prestasi olahraga.

Lebih jauh mengenai istilah 'pay driver':

https://en.wikipedia.org/wiki/Pay_driver

http://www.bbc.com/sport/0/formula1/21194933

- Apakah untuk menjadi pembalap F1 itu awalnya selalu harus membawa sponsor?

Tidak selalu. Kisah lain adalah Lewis Hamilton yang sejak kecil sudah diarahkan oleh tim McLaren untuk membalap di F1 sehingga ia tidak perlu mempersiapkan banyak dana. Pada tahun 2008, Lewis pun sukses menjadi juara dunia bersama McLaren dan sekarang digaji 25 juta euro per tahun.

- Apa dampak positif F1 bagi Indonesia? Bukannya dana sebanyak itu dipakai untuk keperluan lain?

Kehadiran wakil Indonesia di F1 dapat memberi dampak positif yang saling berhubungan dengan satu sama lainnya:

1. Reputasi

Nama Indonesia otomatis terangkat di mata dunia, tidak adalagi yang memandang Indonesia dengan sebelah mata.

2. Ekonomi

Munculnya nama Indonesia di kompetisi yang ditayangkan di hampir 200 negara di dunia dapat berdampak pada bertambahnya investasi dan pariwisata yang ikut membangun ekonomi tanah air.

2. Pendidikan dan Pengembangan Teknologi

Diharapkan akan lahir insinyur-insinyur berbakat asli Indonesia karena adanya transfer of technology sehubungan dengan adanya akses ke F1. Seperti yang kita ketahui, dunia F1 sangat erat kaitannya dengan teknologi dan sains sehingga bisa dibandingkan dengan rumitnya menjalankan program eksplorasi ruang angkasa.

3. Olahraga

Prestasi yang dicapai Rio diharapkan akan menjadi inspirasi bagi mereka yang ingin berbakti kepada negara dengan membela tanah air di bidang olahraga. Khususnya, diharapkan Rio dapat membuka pintu ke F1 bagi pembalap-pembalap Indonesia generasi berikutnya di masa yang akan datang.

4. Otomotif

Diharapkan pihak-pihak terkait akan lebih terpacu mengembangkan dunia otomotif Indonesia, seperti membangun mobil nasional yang mendunia.

5. Media

Diharapkan media-media nasional lebih sering mengupas prestasi anak bangsa sebagai bentuk dukungan. Juga diharapkan tingkat profesionalisme para jurnalis lokal akan bertambah mengingat cakupan dunia F1 yang sangat luas, dari segi sejarah, teknologi, sains, hingga bisnis.

6. Sosial

Jika memang nanti Rio berhasil sukses di F1, tentu kita harap ia akan menjadi filantropis yang tidak akan lupa tanah kelahirannya. Keluarga Rio sendiri memiliki hubungan dekat dengan panti asuhan dan bahkan Rio sendiri turun langsung ke lapangan memberikan bantuan kepada korban gempa Sumatera Barat yang terjadi di akhir tahun 2009.

Ada berbagai cara untuk membangun bangsa yang besar. Jika Anda merasa uang yang Anda miliki lebih baik digunakan untuk hal lain, maka silakan saja.

- Mengapa saya harus berkontribusi? Bukannya pemerintah, BUMN, atau swasta yang harusnya mendukung?

Mari ikut andil dalam rangka membela bangsa. Belum ada kabar positif dari mereka sedangkan deadline semakin dekat dan kesempatan emas pun akan hilang untuk selamanya. Jika mencapai target tertentu, kita dapat menempatkan logo pilihan kita di mobil F1 yang ditonton jutaan orang dari seluruh dunia. Dari fans, untuk fans, demi Indonesia.

Rio sendiri pernah mendapat tawaran sponsorship dari luar negeri, namun ia tolak karena mengutamakan salah satu sponsor lokal waktu itu. Kini, sponsor lokal tersebut sudah tidak mensponsori Rio lagi.

- Mengapa tim F1 pilihannya sekarang berada di papan bawah?

Perlu dicatat bahwa tahun ini Manor bertanding dengan sasis tahun lalu yang dimodifikasi dan mengandalkan power unit Ferrari spek 2014. Untuk musim depan, performa tim diharapkan meningkat pesat karena Manor akan memakai sasis baru bersama power unit Mercedes spek 2016 yang merupakan pilihan terbaik di F1 era turbo sekarang. Selain itu, Manor juga bekerjasama dengan Williams di sisi teknis, dimana Manor akan mendapat suplai komponen transmisi dan suspensi.

- Mengapa tidak kembali tampil di GP2 untuk tahun depan siapa tahu mendapat tawaran tim lebih baik?

Rio sebelumnya sudah ditawari tim papan tengah namun akhirnya mereka mengontrak pembalap lain karena ia lebih dulu memberikan jaminan dana. Kalaupun tampil lagi di GP2 2016 dan menjadi juara umum, orang-orang bisa berpendapat Rio menjadi juara umum lebih karena pengalaman bukan bakat, seperti anggapan yang beredar bagi beberapa juara umum GP2 sebelumnya. Lagipula, tidak ada jaminan tawaran dari tim F1 akan kembali datang.

- F1 tidak populer di Indonesia, mengapa Indonesia harus memiliki wakilnya?

Sebelum Alonso ikut bertanding, tidak ada siaran langsung F1 di tanah kelahirannya, Spanyol. Pada tahun 2001, Alonso bergabung ke tim papan bawah Minardi yang secara realistis sulit mendapat poin. Di sisi lain, salah satu cara mengukur kemampuan pembalap hebat adalah dengan membandingkannya dengan rekan setim. Alonso sukses mengungguli rekannya saat itu, Tarso Marques dan Alex Yoong, sehingga ia pun dikontrak tim pabrikan Renault. Pada tahun 2005-2006, Alonso bersama Renault berhasil menjadi juara dunia dan membuat publik Spanyol gila akan F1. Bahkan, Spanyol kemudian sempat memiliki dua balapan F1 dalam satu tahun. Sekarang, Spanyol memiliki tiga pembalap F1 aktif dan sejumlah sponsor lokal, semua berkat Alonso.

- Apa target realistis jika tampil bersama Manor di F1 2016?

Diurutkan berdasarkan prioritas:

1. Mengalahkan rekan setim baik di babak kualifikasi maupun balapan.

2. Mengumpulkan pengalaman dan mengasah kemampuaan di semua sesi

3. Mencetak poin

Semoga pada tahun keduanya di F1, Rio mendapat kontrak tim yang lebih baik.

- Mengapa harus sekarang tampil di F1?

Kapan dan dimana lagi kita dapat mengharumkan nama Indonesia ke seluruh penjuru dunia? Ini adalah kesempatan emas yang sangat langka. Dalam beberapa tahun terakhir, pada setiap musimnya hanya ada sekitar dua peserta baru yang mampu menembus kompetisi F1. Bisa dibayangkan betapa ketatnya perebutan kursi balap yang diincar para pembalap dari seluruh penjuru dunia. Dari barisan kompetitor F1 2015, tidak ada seorang pun berasal dari negara Asia. Sekarang, Rio sendiri merupakan kandidat pembalap F1 terkuat dari benua Asia yang berpenduduk lebih dari empat milyar atau lebih dari separuh populasi dunia. Adapun Asia Tenggara terakhir kali memiliki wakilnya lebih dari satu dekade silam.


11055db4b61f54fe64aeca7a41ccb58ded1cba99

Liputan media mengenai Crowdfunding #RioHaryantoF1

Catur Sunaryo: "Kami baca di media, dari pemerintah belum ada realisasi. Padahal waktu bernegosiasi dengan tim-tim F1 tidak bisa lama. Sayang sekali kalau ini terlewatkan. Ini kesempatan emas buat indonesia punya pebalap di F1. Selain itu untuk jadi driver F1 memang butih dana besar, bahkan sekaliber Fernando Alonso dan Michael Schumacher dulu awal masuk ke F1 juga bayar dulu. Tiap tahun slot pebalap di F1 sangat sedikit. Makanya kalau tidak segera terealisasi kapan lagi. Mungkin kalau ini lepas tidak pernah pernah ada wakil Tanah Air di balapan bergensi itu. Saatnya pemerintah mengapresiasi. Tapi, jangan hanya lewat ucapan selamat. Buktikan dengan aksi nyata saat Rio kesulitan dana seperti ini."

Rio Haryanto: “Saya masih mengharapkan kabar baik dari pemerintah maupun swasta. Di sisi lain, saya juga mengapresiasi ide dari fans untuk menjalankan program crowdfunding ke F1 yang telah terbukti sukses dalam berbagai kasus. Bagaimanapun perkembangannya nanti, saya akan selalu berjuang memberi yang terbaik bagi Indonesia.”


Sumber foto/video: BMW, GP3 Media Service, GP2 Media Service, akun media sosial Presiden, akun media sosial Kemepora, akun media sosial dari para fans, akun media sosial Rio Haryanto, tim media Rio Haryanto

Rencana Penggunaan Dana

Semua kontribusi yang diterima akan diserahkan kepada pihak Rio Haryanto untuk mendukung aktivitas balapnya.

Apabila dana mencukupi atau mencapai target, logo "Sahabat Rio" dapat dimunculkan di mobil F1 2016 tunggangan Rio seperti gambar di bawah ini:

bc810f81a15d205078c206ccb489b0eaa0efd7a6

Hanya untuk referensi, desain logo dapat diubah nantinya.

Alokasi tempat logo yang tersedia tergantung dana yang nanti terkumpul. Perlu dicatat bahwa jika hanya mampu membeli paket sponsorship terkecil tidak berarti menjamin Rio mendapat prioritas kursi balap karena tim F1 tersebut akan mempertimbangkan pembalap dengan paket sponsorship terbesar. Selebihnya, tergantung negoisasi dengan tim F1 terkait.

Desain hadiah (stiker, poster, kaos, topi, dll.) Pengiriman hadiah akan dilaksanakan paling cepat 45 hari setelah kontribusi diterima.


Kampanye ini adalah inisiatif Catur Sunaryo, admin "Sahabat Rio" (https://twitter.com/sahabatrio).

Catur dapat dihubungi melalui email: [email protected]

Disclaimer: Informasi dan opini yang tertulis di halaman ini adalah milik campaigner (pihak yang menggalang dana) dan tidak mewakili Kitabisa

Campaign Telah Berakhir

Donatur 1355

SHOW MORE
SHOW MORE
19 Feb 2016

Update 4 - Alhamdulillah, kita jadi bagian dari sejarah!

Kami awali dengan rasa syukur dan terima kasih yang mendalam akhirnya kita tidak hanya mimpi menjadi bagian dari sejarah: Rio Haryanto menjadi orang Indonesia pertama yang tampil di ajang Formula 1.

Masih dalam euforia momentum sejarah buat Indonesia, semua ini tak lepas dari dukungan dari berbagai pihak yang tak bisa kami sebutkan satu per satu. Tapi disini kami sangat apresiasi dengan Kitabisa dan seluruh donatur yg telah ikhlas memberi dukungan untuk membantu mengantarkan Rio hingga resmi dikontrak tim Manor Racing.

Hari ini Rio akan bertolak ke Barcelona untuk persiapan test pra-musim F1 musim kompetisi 2016. Untuk Anda semua para donatur, Rio mengucapkan terima kasihnya yang terdalam via pesan Whatsapp:

"Terima kasih untuk semua pihak yg telah bantu secara all out untuk mimpi saya dan juga mimpi seluruh publik Indonesia dari Sabang sampai Merauke hingga saya benar-benar mewakili Negara tanah kelahiran saya di dunia Internaional yakni di kompetisi balap prestisius Formula 1. Saya akan terus berusaha mewujudkan tanggung jawab di pundak ini untuk terus berprestasi harumkan Indonesia. Mohon doanya dari sahabat sekalian, hari ini saya akan berangkat ke Barcelona Spanyol utk lakukan koordinasi dengan team Manor guna mengikuti latihan pra musim F1."

Salam, 
Catur Sunaryo

16 Feb 2016

Update 3 - Penggalangan dana masih terus kami lakukan

Kami tidak menyangka. Dukungan untuk Rio terus berdatangan, dan semakin banyak yang percaya bahwa ini bukan hanya mimpi Rio sendiri.

Ini mimpi Indonesia yang bisa kita perjuangkan bersama.

Dalam satu minggu terakhir, ada lebih dari 1.100 orang yang berdonasi dan terkumpul lebih dari 230 juta. 

Ini menjadi bukti nyata dukungan untuk Rio membawa Indonesia ke ajang F1.

Selain itu, kami juga terus menggencarkan penggalangan dana untuk Rio di berbagai kesempatan. 

Hari minggu kemarin (14/02/16) di event CFD ( Car Free Day ), Sahabat Rio region Solo melakukan pembagian stiker yang berisikan ajakan pada masyarakat untuk ikut terlibat penggalangan dana untuk mendukung Rio dan demi Indonesia F1.

Selain dari fans, kami juga begitu mengapresiasi dukungan dari banyak media yang juga mengajak masyarakat ikut berdonasi di penggalangan dana ini.


"Saya mengucapkan terima kasih tak terhingga atas dukungan tiada henti dari masyarakat Indonesia dalam membantu mewujudkan cita-cita kita bersama, agar Indonesia bisa berkiprah di ajang Formula 1" Rio Haryanto.

Kami akan terus meng-update berita tentang kepastian Rio di ajang F1 melalui halaman penggalangan dana ini, halaman twitter kami @sahabatrio, dan juga instagram kami @sahabatrio.

Untuk saat ini, doa dari para sahabat dan masyarakat akan sangat penting dan menjadi motivator yang luar biasa buat Rio untuk membawa nama harum Indonesia di kancah internasional 

- Sahabat Rio.


*Mohon sebarkan lagi link ini untuk mendukung Rio menuju F1.

29 Oct 2015

Update 2 - Rio Berterima Kasih di Media-Media Nasional!

6d22b2f65fc8d51eb3d7446adc3d336c9ac49432

a350739b6ed141a356987f1459e73ba7cb1e0c68

Fans Bantu Galang Dana, Rio Haryanto Mengaku Tersentuh

Rio Haryanto sangat mengapresiasi inisiatif penggalangan dana dari fans yang disampaikan langsung di sejumlah media nasional!

Disclaimer: Informasi dan opini yang tertulis di halaman campaign ini adalah milik campaigner (pihak yang menggalang dana) dan tidak mewakili Kitabisa.

Campaign Telah Berakhir
Empty Fundraiser

Galang dana sebagai Fundraiser

Isi form dibawah untuk menjadi Fundraiser campaign "#RioHaryantoF1 - Indonesia Menuju Formula 1"
Setiap donasi yang Anda kumpulkan akan disalurkan ke "Sahabat Rio"

Mau buat halaman untuk galang dana online seperti ini?